Potensi dan Model Bisnis Podcast

Potensi dan Model Bisnis Podcast berikut ini merupakan Peta Jalan untuk Bisnis Podcasting. Podcaster bisa mendapatkan uang dari sponsor, donasi penggemar, iklan, hingga crowfunding.

Manfaat Membuat Podcast
Katalis.net — Jika Anda seorang pendengar podcast atau siniar aktif, Anda kemungkinan besar menggunakan platform podcast, seperti iTunes, Soundcloud, dan Google Podcasts, untuk mendownload atau streaming salah satu dari lebih dari 1 juta podcast yang tersedia saat ini.

Artikel ini adalah peta jalan podcast untuk membawa Anda dari pendengar pasif menjadi host aktif atau podcaster.

Podcasting terjangkau dan relatif mudah diproduksi. Menurut Edison Research, 80% pengguna mendengarkan sebagian besar dari setiap episode, rata-rata 7 per minggu, sementara 69% pendengar setuju bahwa iklan podcast membuat mereka mengetahui produk atau layanan baru.

Popularitas podcast berarti peluang — dan persaingan. Anda harus memiliki strategi dan proses yang matang.

Baca Juga

Podcasting sebagai saluran pemasaran

Teknologi podcasting sudah ada sejak awal 2000-an. Pertunjukan pertama dibuat pada akhir tahun 2003, dan istilah “podcast” sendiri diciptakan tahun 2004 dengan menggabungkan “iPod” dengan “cast” (penyiaran).

Podcasting memerlukan biaya yang lebih rendah daripada video (setidaknya produksi video berkualitas). Anda dapat memiliki tamu di acara Anda tanpa memerlukan kehadiran fisik mereka.

Podcast memungkinkan Anda menampilkan tamu tanpa mengeluarkan biaya — atau logistik — dengan menerbangkan mereka ke kota dan menempatkan mereka di hotel.

Podcasting dapat mengarahkan lalu lintas ke situs web, yang, pada gilirannya, dapat menghasilkan penjualan. Beberapa pemasar mungkin juga mendapat manfaat dengan menyempurnakan keterampilan berbicara dan wawancara di lingkungan berisiko lebih rendah daripada di atas panggung.

Mulailah dengan tujuan bisnis

Seperti halnya upaya pemasaran apa pun, program podcasting harus dimulai dengan keselarasan dasar dengan tujuan pemasaran atau bisnis.

Podcasting, menurut desain, sangat ideal untuk menghasilkan kesadaran dan membangun kepemimpinan pemikiran di industri Anda.

Setelah tujuan diidentifikasi dan diprioritaskan, rencana podcasting Anda harus menguraikan strategi dan taktik, yang mencakup format, frekuensi, durasi, pembawa acara, sudut pandang, tamu, penelitian, sindikasi, dan pemasaran.

Peralatan podcasting

Anda memerlukan perangkat keras dan lunak (hardware & software) untuk memulai podcast.

Tidak seperti video berkualitas profesional, biaya awal untuk podcasting cukup terjangkau. Komponen perangkat utama meliputi:

  1. Mikrofon kondensor;
  2. Dudukan mikrofon;
  3. Headphone;
  4. Mixer suara;
  5. Hosting;
  6. Tempat untuk merekam, yang harus mencakup panel akustik atau kain untuk mengisolasi suara.

Meskipun secara teknis memungkinkan untuk memulai podcast dengan ponsel cerdas (smartphone) secara gratis, berinvestasi dalam perangkat keras dan perangkat lunak yang tepat sangat disarankan.

Untuk perangkat lunak, Adobe Audition menawarkan semua yang Anda butuhkan untuk merekam, mencampur (mixing), dan mengekspor podcast Anda.

Hosting podcast

Podcatcher populer termasuk, tetapi tidak terbatas pada:

  1. iTunes;
  2. Stitcher Radio;
  3. Spotify;
  4. Google Play Music;
  5. Podcast Addict;
  6. CastBox;
  7. Pocket Casts;
  8. DoggCatcher Podcast Player;
  9. Podcast Go;
  10. TuneIn Radio.

Produksi podcast

Terlepas dari format konten (audio, video, teks, atau cetakan), branding itu penting. Materi iklan dan suara podcast harus otentik dan konsisten dengan merek Anda.

Konten dan format podcast Anda harus unik. Deskripsi acara harus intuitif, tetapi juga berisi kata kunci (keywords).

Konsistensi memaksimalkan kredibilitas. Berkomitmen untuk musim pada satu waktu, bukan pertunjukan satu per satu.

Terakhir, desain itu penting. Buat logo acara dan desain thumbnail episode yang menarik dengan judul acara yang konsisten namun unik.

Gambar atau logo thumbnail harus berukuran 1400 × 1400 piksel untuk iTunes dan podcatcher.

Memilih host podcast

Kecuali jika Anda mampu mempekerjakan public figure atau orang terkenal, Anda tidak mungkin langsung membuat daftar podcast paling populer.

Hal terbaik berikutnya adalah menemukan influencer atau ahli terkenal dalam industri Anda untuk menjadi host podcast Anda — jika Anda dapat membuat kesepakatan yang masuk akal.

Singkatnya, gunakan bakat suara profesional yang memiliki nada modulasi yang menenangkan. Paling umum, bagaimanapun, pembawa acara sangat bersemangat atau berpengetahuan tentang topik tertentu dan karenanya bekerja secara gratis atau dengan biaya rendah sebagai hobi. Ini masih bisa terjadi di perusahaan, terutama dengan staf yang berpengalaman atau antusias.

Meskipun pengalaman sebelumnya sangat membantu, itu tidak wajib, meskipun hosting membutuhkan latihan. Untuk menyeimbangkan pengalaman “on air” dengan pengetahuan industri, pertimbangkan co-host.

Format podcast, frekuensi, dan durasi

Konten hanya sebagus format penyampaiannya. Pastikan Anda telah membuat struktur yang sesuai untuk host, tamu (narasumber), pemasaran, dan tim produksi.

Berdasarkan tujuan Anda secara keseluruhan, bakat host, dan sumber daya, Anda perlu menyelesaikan format, frekuensi, dan durasi acara.

1. Format.

Salah satu pertanyaan terbesar adalah apakah Anda akan kedatangan tamu. Tamu terkenal dapat membantu eksposur pemasaran, dan wawancara cenderung mengisi waktu siaran dengan mudah.

Kekurangannya termasuk koordinasi di muka dan meningkatnya kemungkinan konektivitas atau masalah teknologi.

Format tambahan termasuk membuat segmen (berita vs komentar) dan audiens langsung. Meskipun kurang umum, penonton langsung dapat meningkatkan energi acara dan menarik tamu profil yang lebih tinggi.

Cobalah beberapa format berbeda di musim pertama (6-12 pertunjukan) dan perbaiki berdasarkan kesesuaian dan masukan.

Untuk hasil terbaik, mulailah dengan hal-hal umum, dasar-dasar, atau garis besar. Ini memberikan kesempatan untuk membahas elemen terpenting dari acara tersebut, termasuk waktu segmen dan transisi.

Pertimbangkan untuk memetakan pertunjukan dengan tanda menit, seperti para profesional. Jika perlu, buat skrip untuk host dan pertanyaan untuk tamu Anda (idealnya diberikan sebelumnya).

Kelompokkan acara jika durasinya lebih dari 10 menit. Format acara bincang-bincang TV larut malam standar dapat menjadi panduan:

  1. Pendahuluan / monolog;
  2. Segmen fitur;
  3. Wawancara tamu.

Pastikan Anda memiliki pembukaan dan penutupan yang kuat yang mencakup ajakan bertindak, seperti berlangganan, membagikan tautan ke situs web Anda, berterima kasih kepada sponsor, atau mengingatkan pihak yang berkepentingan untuk beriklan di podcast Anda (jika relevan).

2. Frekuensi.

Format podcast yang paling umum adalah mingguan, tetapi beberapa acara harian; yang lainnya bulanan.

3. Durasi.

Durasi yang paling umum berkisar antara 10 hingga 22 menit, tetapi podcast harian dapat berjalan selama 1–5 menit. Acara bulanan dapat berlangsung selama 60–90 menit.

Kiat pasca produksi

Jangan lupa elemen kecil yang memberikan penyempurnaan, seperti perkenalan atau musik transisi.

Dari perspektif gambaran besar, podcasting memberikan kesempatan untuk menggunakan kembali konten. Baik itu dimulai sebagai video atau audio, dapat diputar, diubah menjadi gambar, teks, dan bentuk lainnya.

Ada manfaat lain untuk berpikir jangka panjang, meskipun podcast Anda tidak berhasil mencapai season kedua. Pertimbangkan, misalnya, mengarsipkan podcast Anda secara gratis melalui YouTube.

Selain menghemat biaya hosting bulanan untuk episode podcast lama, YouTube menawarkan kesempatan untuk menjangkau audiens global.

Youtube adalah mesin telusur terbesar ketiga di belakang penelusuran Google dan Gambar Google. Sertakan gambar mini yang menarik sebagai elemen visual untuk mendukung audio podcast Anda di YouTube.

Konten bonus adalah raja dunia podcast, jadi pertimbangkan untuk merekam podcast Anda dengan kamera digital (DSLR) atau camcorder dari Hari ke-1. Anda akan memiliki video dan gambar asli yang siap untuk YouTube, Instagram, Pinterest, dan platform lainnya.

Bahkan tanpa video, Anda dapat dengan mudah membuat konten bonus dengan memasukkan audio tambahan (yang mungkin belum membuat potongan akhir) serta entri blog, artikel, atau bahkan cetak tambahan (daftar sumber daya, daftar periksa, dll.) Untuk mendukung menunjukkan.

Distribusi podcast

Membuat podcast yang menarik hanyalah setengah dari perjuangan — Anda masih perlu menemukan pendengar.

Salah satu metode paling efektif adalah mengoptimalkan dan mensindikasikan podcast Anda ke “penangkap podcast” (podcatchers), yatu sebuah aplikasi yang digunakan pendengar untuk berlangganan dan mendengarkan podcast, seperti Google Podcast atau Spotify.

Untuk mendukung distribusi, judul acara harus unik, mudah diingat, relevan, dan, tentu saja, dioptimalkan kata kunci.

Selanjutnya adalah deskripsi acara. Buatlah menjadi rinci, namun menarik (dan, sekali lagi, kata kunci dimasukkan).

Salah satu elemen pembuat podcast biasanya tidak menghabiskan banyak waktu untuk memikirkannya adalah kategori acara. Triknya adalah menyeimbangkan akurasi topikal dengan visibilitas maksimum.

Misalnya, acara lama saya membahas berbagai topik tentang pengasuhan anak dan menjadi ayah, dan setiap acara diposting dalam beberapa kategori berdasarkan temanya (misalnya, komedi, pendidikan, kesehatan & kebugaran, anak & keluarga, olahraga, dll.).

Sebagian besar podcast memilih kategori dan tetap menggunakannya, tetapi format acara yang fleksibel dapat mempertimbangkan kategori unik untuk setiap podcast.

Promosi podcast

Google, seperti halnya manusia, lebih menyukai konteks dengan kontennya. Mentranskripsikan acara Anda terjangkau, mudah, dan — dengan sedikit usaha — dapat diformat menjadi artikel bentuk panjang atau entri blog ringkasan.

Sindikasikan laman ringkasan blog atau episode melalui media sosial selain menyindikasikan tautan ke podcatcher atau situs host.

Saat mensindikasi setiap episode di media sosial, gunakan hashtag, terutama untuk Twitter, Instagram, dan LinkedIn.

Selain bahasa khusus industri, pertimbangkan istilah khusus podcast seperti #podcast, #podcasting, #podcastguest, atau #instapodcast.

  • Untuk platform visual seperti Instagram dan Pinterest, gunakan gambar atau video di balik layar sebagai penggoda untuk episode mendatang (dan diarsipkan).
  • Untuk YouTube, buat daftar putar yang mengatur episode relevan secara berurutan.
  • Tingkatkan posting di platform seperti Facebook dan pertimbangkan untuk menguji kampanye iklan bertarget untuk menumbuhkan basis pelanggan Anda melalui Google Ads.
  • Untuk podcast terkait bisnis, posting teaser dan episode ke LinkedIn, serta dukung mereka dengan iklan bertarget.
  • Jelajahi program afiliasi bayar per konversi untuk merujuk lalu lintas situs yang menghasilkan pendengar, terutama jika Anda mencoba menghasilkan pendapatan dari podcast Anda.

Iklan dapat menumbuhkan pendengar Anda dengan cepat dan memengaruhi visibilitas di penangkap pod. Menghasilkan pendengaran yang signifikan dalam 24-48 jam pertama dapat membantu mendapatkan tempat di bagian Baru & Patut Disimak di iTunes, misalnya.

Banyak podcaster melupakan dasar-dasar pemasaran saat mempromosikan podcast:

  • Ingatkan pendengar untuk mendukung Anda dengan ajakan bertindak.
  • Sertakan link ke podcast atau halaman episode terbaru Anda di tanda tangan email Anda.
  • Promosikan episode di buletin Anda dan di beranda Anda, dan buat bagian khusus di situs web Anda.
  • Berikan promo yang dibuat sebelumnya kepada tamu dan mitra untuk memaksimalkan jangkauan.

Strategi yang lebih maju adalah mengidentifikasi dan melibatkan “pendengar super” dengan insentif khusus untuk mempromosikan acara Anda. Anda mungkin juga ingin menjelajahi peluang lintas promosi dengan podcast / acara lainnya.

Mendapatkan penghasilan dari podcast

Jika Anda ingin podcast Anda menghasilkan pendapatan — tidak hanya menjadi biaya pemasaran — Anda memiliki beberapa pilihan, bergantung pada tujuan, audiens, persaingan, format, dan bakat.

Pendapatan iklan dan sponsor dapat menutupi biaya, jika tidak menciptakan upah yang layak huni.

Cara cerdas untuk membiayai podcast, atau bahkan karier, adalah dengan mendapatkan sponsor atau pengiklan. Namun, ini bisa rumit, tanpa podcast dan pendengar yang ada untuk dijual.

Pertimbangkan untuk berinvestasi dalam biaya awal dan menyelenggarakan setengah lusin pertunjukan dasar sebelum mencari investasi.

  • Sponsor biasanya disesuaikan dan didasarkan pada hubungan pribadi, sehingga lebih mudah diamankan lebih awal dalam pengembangan acara.
  • Periklanan biasanya dikelola oleh jaringan seperti Midroll atau AdvertiseCast, yang berarti Anda memerlukan data pendengar (terkadang minimal 10.000 pendengar) untuk dijemput oleh jaringan.

Podcaster juga bisa mendapatkan uang dari sponsor, donasi penggemar, hingga crowfunding.

Beberapa podcaster mendapatkan penghasilan dari mengiklanan sendiri produk maupun jasa yang ia buat. Ia juga dapat menawarkan semacam meet and greet sehingga pendengar dapat melihatnya langsung ketika podcaster berbicara.

Tidak ingin memulai podcast? Anda tetap bisa memanfaatkan potensi pemasaran mereka.

Salah satu alternatif berbiaya terendah untuk menghosting podcast, sambil tetap menghasilkan kesadaran melalui saluran audio, adalah mengamankan tempat tamu di podcast industri.

Ini adalah salah satu dari tiga cara untuk mendapatkan beberapa manfaat yang sama tanpa investasi:

1. Jadilah tamu podcast. 

Manfaat kemunculan tamu di podcast termasuk komitmen waktu rendah, biaya sedikit hingga gratis, ditambah menjangkau lebih banyak audiens yang ada.

2. Sponsor podcast.

Alternatif kedua untuk menghosting podcast Anda sendiri adalah mensponsori podcast industri yang ada.

3. Bermitra dengan orang lain.

Pilihan ketiga adalah membuat kemitraan strategis dengan ahli pengetahuan, teknologi, atau sumber daya dalam komunitas atau industri Anda.

Model Bisnis Podcast

Masa depan bisnis podcast bukanlah iklan atau langganan, melainkan keduanya.

Luminary, sebuah startup yang tertarik untuk menjadi “Netflix untuk podcast”, baru-baru ini men-tweet bahwa “Podcast tidak membutuhkan iklan” – sebuah klaim yang membuat cukup marah orang sehingga Luminary dengan cepat meminta maaf dan menghapus tweet tersebut.

Tetapi apakah orang-orang itu suka atau tidak, tampaknya beberapa podcast besar akan menghilang di balik pembayaran ketika industri yang baru lahir mencari cara untuk menjadi bisnis nyata.

“Kami menyukai iklannya dan kami berharap iklan tersebut terus berlanjut. Namun menurut saya, untuk jangka panjang untuk memiliki bisnis konten yang sehat, Anda harus memiliki banyak aliran pendapatan dan Anda tidak ingin sepenuhnya bergantung pada iklan, ” kata Jacob Weisberg, mantan pemimpin redaksi Slate Group yang memulai sebuah perusahaan podcasting bernama Pushkin Industries dengan Malcolm Gladwell.

“Itulah mengapa di Pushkin, kami sangat tertarik dengan eksperimen yang benar-benar mulai terungkap di sekitar model konten berbayar. Tapi, saya tidak melihat mereka sebagai satu atau yang lain. ”

Weisberg muncul di episode terbaru Recode Media, direkam langsung di South By Southwest, bersama Bethany McLean dari Pushkin (jurnalis yang podcast mendatangnya akan mengikuti paywall Luminary) dan CEO Ad Result Media Marshall Williams.

Grup tersebut membahas berbagai cara untuk memonetisasi podcast dengan Peter Kafka dari Recode, dengan Weisberg dan Williams menunjukkan bahwa iklan podcast itu unik dalam satu hal penting:  tidak seperti di media lain, orang-orang tampaknya benar-benar senang mendengarkannya.

Potensi Bisnis Podcast di Indonesia

Menurut Spotify’s Head of Studios for Southeast Asia, Carl Zuzarte, ke depan potensi podcaster untuk meraih cuan lewat podcast makin tinggi. Hal ini berkorelasi dengan jumlah pendengar yang terus meningkat.

“Kreator dapat memonetisasi podcast dengan berbagai cara, di antaranya dengan sponsorship dan ad placements di dalam episode. Biasanya, ini dikenal sebagai host-read ads. Karena dibacakan secara personal dan sangat kontekstual, podcaster dan pengiklan bisa mengemas kontennya dengan banyak cara untuk melibatkan audiens mereka,” jelasnya.

Spotify mencatat, Indonesia adalah salah satu negara yang pasarnya berkembang pesat. Pasalnya, lebih dari 20 persen pengguna Spotify di Indonesia mendengarkan podcast setiap bulan, lebih tinggi dari rata-rata global.

Hal senada dikatakan oleh Brand and Manager Noice, Thomas, yang melihat podcast merupakan bisnis masa depan yang menjanjikan.

Keistimewaan podcast adalah bisa menjadi second activity. Artinya, user bisa mendengarkan sambil mengerjakan hal lain, seperti menyetir, memasak, bekerja, dan lainnya.

Menurut laporan Nielsen Februari 2020, jumlah pendengar podcast tumbuh lebih dari 3,6 juta. Bersamaan dengan itu, rata-rata jumlah episode yang didengar per minggu meningkat sebesar 10 persen.

Managing Director Spotify, Gautam Talwar, mengatakan bahwa Indonesia adalah salah satu negara yang pasarnya berkembang pesat.

“Lebih dari 20 persen pengguna Spotify di Indonesia mendengarkan podcast setiap bulan. Jumlah jam yang dihabiskan untuk mendengarkan podcast meningkat 10 kali lipat dalam satu tahun terakhir,” ujar Gautam.

Adriano Qalbi sebagai salah satu podcaster perintis di Indonesia memiliki pandangan serupa tentang masa depan podcast. Ia bahkan memprediksi dalam dua sampai tiga tahun ke depan sesama podcaster akan “saling membunuh.”

“Pertama, niat untuk menjaga konsistensi enggak cukup. Kedua, sistem chart podcast enggak jelas berdasarkan apa, enggak tahu siapa yang mau verifikasi. Hanya podcast unik yang bakal bertahan,” kata Adriano.

Pengamat media Agus Sudibyo menganggap bisnis podcast di Indonesia bisa berkembang asal memenuhi dua kriteria, yaitu pertama, terus memperbaiki diri dan memunculkan inovasi baru, dari segi aplikasi maupun konten.

“Yang kedua, apakah podcast ini konsisten dengan good content, karena pengiklan itu lama-lama selektif. Mereka demanding, jadi mereka hanya mau ngiklan di konten yang menjamin kualitas,” katanya.*

Sumber: Vox, Cxl, Bisnis, CNN

 

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

1 comment