Pemimpin di Masa Pandemi

Pemimpin di Masa Pandemi
tumisu pixabay

Katalis.net — Kepemimpinan di masa pandemi tidak akan terlepas dari bagaimana kecepatan serta cakupan penyebaran virus Covid-19 menjadi tantangan luar biasa bagi para pemimpin di lembaga-lembaga penting saat ini.

Sangat mudah untuk memahami mengapa begitu banyak orang kehilangan kesempatan untuk mengambil tindakan tegas dan komunikasi yang terbuka di masa pandemi.

Perlu langkah yang tegas dan cepat bagi seorang pemimpin untuk memutuskan langkah apa yang akan diambil.

Adam Silver, komisaris National Basketball Association (NBA), mengambil langkah mengejutkan saat itu dengan menangguhkan liga bola basket profesional untuk musim itu.

Keputusan Silver adalah salah satu tanggapan terkenal paling awal terhadap virus corona di luar China. Silver menyampaikannya pada saat ketidakpastian besar yang secara kebetulan, 11 Maret adalah hari dimana Organisasi Kesehatan Dunia secara resmi menetapkan virus corona sebagai pandemi.

Baca Juga

Situasi yang serba tidak pasti memberi dampak kepada para pemimpin, karena takut mengambil langkah yang salah dengan untuk menunda tindakan dan menganggap sebelah mata ancaman wabah.

Berperilaku seperti ini berarti gagal dalam uji kepemimpinan virus corona, karena pada saat dimensi ancaman jelas, pemimpin tertinggal jauh dalam upaya mengendalikan krisis.

‘Lulus ujian itu menuntut para pemimpin untuk bertindak dengan cara yang mendesak, jujur, dan berulang-ulang, menyadari bahwa kesalahan tidak dapat dihindari dan mengoreksi arah, bukan menyalahkan adalah cara untuk menghadapinya ketika itu terjadi.

Bertindak dengan urgensi

Ancaman ambigu adalah kecenderungan resiko penundaan pengambilan keputusan yang seringkali tidak terlihat. Dalam situasi krisis, membuang-buang waktu penting akan berkontribusi pada kehancuran yang lebih besar.

Bertindak dengan urgensi dab cepat berarti para pemimpin terjun ke “medan pertempuran” tanpa semua informasi yang sangat mereka sukai.

Berkomunikasi dengan transparan

Mengkomunikasikan kabar buruk adalah tugas tanpa pamrih. Dibutuhkan kebijaksanaan dan keberanian untuk memahami bahwa berkomunikasi dengan transparansi adalah penangkal penting di masa pandemi ini.

Berkomunikasi dengan transparan berarti memberikan deskripsi realitas yang jujur dan akurat tentang apa yang diketahui, apa yang harus diantisipasi, dan apa artinya situasi itu bagi orang-orang.

Sangat penting untuk menyampaikan pesan dengan cara yang dapat dipahami orang. Komunikasi sebaiknya percaya akan adanya harapan.

Pesan yang disampaikan harus menjadi visi masa depan yang penuh harapan di mana orang dapat mengarahkan energinya.

Menanggapi kesalahan langkah secara produktif

Karena kebaruan dan kompleksitas pandemi, masalah akan muncul terlepas dari seberapa baik seorang pemimpin bertindak.

Bagaimana para pemimpin menanggapi kesalahan langkah yang tak terelakkan dan tantangan tak terduga sama pentingnya dengan cara mereka menangani krisis pertama kali.

Memimpin dengan Empati

Pandemi yang penyebarannya sangat cepat, adalah membuat pemimpin untuk segera menentukan arah.

Para pemimpin harus terus-menerus memperbarui pemahaman mereka tentang kemungkinan yang akan terjadi.

Pemimpin harus menggunakan strategi untuk memperoleh informasi baru dan belajar dengan cepat saat peristiwa dan informasi baru terungkap.

Kepemimpinan diperkuat dengan terus mengacu pada gambaran besar sebagai “jangkar makna.”

Kepemimpinan dalam krisis yang tidak pasti dan bergerak cepat berarti membuat para pemimpin untuk merasakan bagaimana rasanya berada di posisi orang lain atau sederhananya “memimpin dengan empati.”

 

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

1 comment