Pemasaran Cerdas Agar Bisnis Bertahan Selama Masa Resesi

Pemasaran Cerdas Agar Bisnis Bertahan Selama Masa Resesi
pixabay

Katalis.net — Pemasaran cerdas sudah seharusnya dilakukan oleh para pebisnis agar bertahan di masa yang serba tidak menentu seperti saat ini.

Bisnis sudah merasakan efek dari pandemi Coronavirus yang sedang berlangsung, dan ketika digabungkan dengan sesuatu yang serius seperti resesi, wajar jika kewalahan. Dalam menghadapi resesi, bisnis segera berupaya memangkas biaya.

Secara khusus, naluri pertama adalah mulai mempertanyakan nilai anggaran pemasaran. Namun, apa yang gagal di sadari adalah bahwa perusahaan yang membatasi upaya pemasaran mereka selama kemerosotan ekonomi pada akhirnya akan membahayakan pangsa pasar jangka panjang mereka.

Beikut ini akan di uraikan mengapa pengeluaran untuk pemasaran seringkali merupakan salah satu taktik terbaik yang dapat diterapkan untuk membuat bisnis tahan resesi.

Mengapa harus melanjutkan pemasaran selama resesi?

Baca Juga

Sebagian besar dari kita terkejut mengetahui bahwa meningkatkan pemasaran selama resesi dapat menyebabkan pertumbuhan.

Itu karena, perusahaan yang terus memasarkan dirinya selama resesi tetap berada di garis depan benak konsumen, jadi ketika konsumen mendapatkan kembali uang untuk dibelanjakan, mereka secara naluriah beralih ke merek-merek yang melakukan pemasaran selama masa resesi.

Selain itu, ketika melanjutkan upaya pemasaran cerdas meskipun terjadi penurunan ekonomi, pesan yang disampaikan kepada audiens adalah salah satu pesan kekuatan, kepemimpinan, dan gambaran besar ​​yang semuanya dicari konsumen selama masa yang tidak pasti.

Bahkan jika tidak berada pada posisi terkuat, klien dan prospek akan tertarik pada stabilitas apa pun yang dapat diberikan.

Di sisi lain, mengurangi pemasaran selama kemerosotan finansial akan mengurangi kehadiran online dan offline produk atau merek, dan itu sama saja dengan membiarkan pintu terbuka lebar bagi pesaing untuk mengambil keuntungan dan mengisi celah tersebut.

Strategi untuk memaksimalkan anggaran pemasaran selama resesi

Meskipun mungkin tidak dapat memasarkan dengan kapasitas penuh selama resesi, menarik anggaran pemasaran sepenuhnya bukanlah pilihan yang tepat. Mari kita bahas tentang beberapa cara untuk melanjutkan pemasaran sambil menjaga bisnis agar tetap sesuai dengan anggarannya.

1. Pasarkan ke klien yang sudah ada
Memiliki basis pelanggan setia adalah satu-satunya aset sejati selama resesi. Ini lebih murah, lebih sederhana, dan pasti lebih efektif untuk memasarkan produk ke klien yang ada daripada memfokuskan upaya untuk memenangkan yang baru.

Beri tahu klien bahwa Anda menghargai mereka dengan tetap berhubungan melalui email penghargaan, memberikan diskon eksklusif, dan sebagainya.

Bagaimanapun, mereka adalah orang-orang yang melakukan pembelian berulang, mempertahankan layanan Anda, dan yang terbaik, merekomendasikan Anda kepada prospek lain.

2. Bersandar pada branding yang konsisten
Tidak ada keraguan bahwa lebih banyak usaha perlu dilakukan selama resesi. Namun, dalam kasus pemasaran, mungkin sebenarnya tidak membutuhkan lebih sedikit usaha, karena ada lebih sedikit “gangguan pemasaran” yang harus ditembus pesan pemasaran Anda.

Yang perlu Anda lakukan adalah konsisten dengan branding dan tetap terlibat dengan audiens. Mengembangkan rencana strategi pemasaran bulanan sangat penting untuk ini, yang dapat mencakup kombinasi posting blog, email, konten PR, buletin, dan iklan.

3. Memberdayakan dan mendorong audiens
Rencana pemasaran perusahaan harus selalu mutakhir, terlebih lagi ketika pasar dan kondisi ekonomi berubah.

Langkah penting di sini adalah memastikan bahwa merek Anda mengirimkan pesan positif — pesan yang selaras dan memberdayakan audiens Anda, yang akan membantu membangun ikatan emosional yang kuat.

Faktanya, analisis terhadap hampir 880 studi kasus yang diterbitkan oleh World Advertising Research Center menemukan bahwa kampanye iklan yang berfokus pada keterlibatan emosional ternyata lebih menguntungkan daripada kampanye yang memprioritaskan pesan transaksional, seperti penawaran khusus atau potongan harga selama masa sulit. .

Apa yang harus diubah saat memasarkan selama resesi

Mengingat bahwa lebih dari 50% orang sebelum COVID telah melaporkan memiliki pengeluaran lebih banyak daripada pendapatan mereka, Anda dapat membayangkan perubahan yang diperlukan karena pendapatan konsumen semakin berkurang.

Anggaran yang terbatas, perubahan prioritas, dan perubahan pola belanja pelanggan ini mengharuskan Anda tidak hanya melanjutkan pemasaran, tetapi juga mengubah cara Anda dengan pemasaran cerdas untuk bisnis selama resesi.

Dalam tulisan Nahla Davies (pencitraan merek Samsung, Time Warner, Netflix, dan Sony) menyebutkan beberapa teknik untuk membantu beradaptasi dengan keadaan unik yang diciptakan oleh resesi tanpa mengorbankan kualitas pemasaran atau jangkauan pasar Anda:

1. Persembahan Anda
Resesi dapat memiliki efek ganda. Sementara beberapa bisnis menderita, beberapa benar-benar dapat berkembang di dalamnya! Perbedaan utama antara kedua kategori ini adalah jenis barang atau jasa yang mereka tangani.

Bisnis yang menjual kebutuhan akan selalu memiliki pembeli, terlepas dari situasi keuangan mereka. Jadi, jika perusahaan Anda menjual barang atau jasa yang tidak dianggap “harus dimiliki”, sebaiknya Anda mempertimbangkan kembali penawaran Anda dan beralih ke atau setidaknya menambahkan layanan penting.

2. Kehadiran secara online
Pastikan semua profil online Anda menjelaskan secara eksplisit kepada pelanggan dan prospek bahwa Anda masih terbuka untuk bisnis.

Perbarui jam kerja Anda, iklankan penawaran terbaru, dan tetap terlibat dengan konsumen Anda. Panduan ini memiliki beberapa tip tentang mengkomunikasikan pembaruan dan informasi kepada pelanggan Anda selama masa-masa sulit.

3. Alokasi anggaran Anda
Terlepas dari apakah anggaran pemasaran dan atau periklanan Anda tetap sama atau berkurang selama resesi, Anda mungkin masih perlu membuat beberapa perubahan tentang berapa banyak uang yang di investasikan. Perhatikan saluran yang berkinerja baik dan alokasikan ulang yang sesuai.

4. KPI Anda
Key performance indicator (KPI) dan analitik pemasaran cerdas dapat membantu menentukan kampanye mana yang memberikan hasil terbaik dibandingkan dengan kampanye yang berkinerja buruk.

Kemudian, Anda dapat memprioritaskan mereka yang menghasilkan pendapatan atau prospek dan membuang yang tidak. Ini tidak hanya akan membantu Anda menghemat uang, tetapi juga mendorong penjualan secara bersamaan.

Dalam kasus resesi, mungkin perlu menyesuaikan beberapa sasaran dan sasaran pemasaran, dan karena itu KPI yang mengukurnya.

5. Penargetan pelanggan Anda
Anda selalu ingin menargetkan audiens yang tepat dengan penandaan dan periklanan Anda, tetapi selama penurunan ekonomi, penargetan yang berfokus seperti laser menjadi penting untuk bertahan, terutama bila anggaran pemasaran ketat karena mencegah pembelanjaan yang sia-sia untuk iklan yang tidak relevan.

Perlu mengubah penargetan sehingga fokus pada satu ceruk tertentu di dalam target audiens, atau bahkan mungkin ceruk baru yang telah muncul.

Rasakan apa yang dibutuhkan pelanggan saat ini dan buat penyesuaian penargetan dari sana. Anda juga harus menyegmentasikan daftar email Anda berdasarkan pola baru apa pun dan menargetkan ulang pengunjung situs web Anda untuk menarik audiens yang tepat dan mendapatkan ROI yang lebih tinggi pada upaya pemasaran Anda.

6. Berbagai komponen iklan Anda
Pastikan Anda mencoba variasi teks iklan, teks dan warna tombol, kata kunci bertarget, penempatan iklan, saluran, dan lainnya dengan aset pemasaran dan periklanan Anda. Pengujian A / B dapat membantu Anda menyempurnakan iklan Anda di media sosial, Google, serta mengidentifikasi kata kunci dengan konversi tinggi untuk mesin pencari – mengoptimalkan situs web Anda.

Jangan berhenti memasarkan selama resesi

Tidak ada keraguan bahwa pemasaran dalam resesi akan menjadi tantangan, terutama karena harus melawan naluri dan norma operasi standar. Selain itu, perilaku pelanggan yang berubah, dan situasinya menjadi lebih kacau.

Pemasaran cerdas perlu mengoptimalkan anggaran dengan cerdas, tetapi itu tidak berarti harus berhenti mengeluarkan uang untuk memasarkan penawaran produk.

Sebaliknya, resesi harus dianggap sebagai peluang. Peluang untuk memberikan prospek apa yang paling mereka butuhkan dalam resesi dan memperkuat loyalitas klien yang ada terhadap merek Anda.

 

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *