Pandemi Covid-19 Katalisator Adopsi Teknologi Digital

Pandemi Covid-19 Katalisator Adopsi Teknologi Digital
Covid-19 could catalyse adoption of digital technology.

Katalis.net — Pandemi virus korona (Covid-19), yang telah membawa perubahan yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam cara hidup dan bekerja orang, dapat menjadi katalisator menuju adopsi teknologi digital yang akan membuka kesehatan dan pendidikan bagi jutaan orang.

Setiap krisis mengandung di dalamnya peluang untuk perubahan besar. Kali ini, peluang datang dalam bentuk adopsi teknologi digital di berbagai sektor kehidupan, khususnya ekonomi dan bisnis.

Diperlukan pemikiran dan desain ulang seluruh ekonomi, sesuai dengan kebutuhan sebuah negara –tidak hanya membangun tiruan digital dari apa yang dimiliki sekarang, atau apa yang dilihat di bagian lain dunia.

Dalam beberapa bulan, Covid-19 dapat memberikan akselerasi digital sebanyak miliaran dolar dari modal ventura yang diinvestasikan selama dekade terakhir.

Banyak tren yang sudah berlangsung kini kian populer –munculnya e-commerce, turunnya perkantoran, munculnya remote working, dll.

Baca Juga

Digitalisasi terjadi di tempat yang paling dibutuhkan –dalam layanan publik.

Di bidang pendidikan, pandemi menjadi katalisator revolusi dalam tenologi pendidikan. Setiap negara perlu merancang sistem pendidikan baru, bukan replika virtual dari yang sudah ada, berdasarkan lima prinsip: keterampilan digital; Keterampilan abad ke-21, magang zaman baru, pembelajaran seumur hidup, dan pemikiran kewirausahaan.

Teknologi baru ini tidak hanya akan mendidik lebih banyak orang, tetapi juga akan menurunkan biaya pendidikan dan membuatnya lebih terjangkau. Ini juga akan membantu para guru bangga dengan pekerjaan mereka.

Penerapan teknologi secara cerdas merupakan kunci untuk mentransformasi masalah akses lainnya yang terpapar pandemi, yaitu kesehatan.

Dengan penerapan teknologi yang cerdas, sumber daya yang langka dapat diperpanjang. Banyak aktivitas pra-diagnosis yang saat ini dilakukan oleh dokter dapat diubah menjadi daftar periksa yang diprogram ke dalam kios, tablet genggam, atau bahkan ponsel cerdas.

Ini dapat digunakan oleh seseorang tanpa latar belakang klinis, tetapi yang telah menerima pelatihan teknologi selama tiga sampai empat bulan.

Waktu bebas dokter dapat digunakan untuk melakukan konsultasi virtual dengan pasien di daerah pedesaan yang kurang terlayani. Efek bersihnya adalah menciptakan lapangan kerja dan meningkatkan pasokan bantuan medis.

Sebanyak satu juta pekerjaan baru untuk pekerja berketerampilan rendah dapat dibuat dan satu juta lebih akan mendadak lebih produktif.

Manfaat dari langkah-langkah tersebut dapat mengarah pada peningkatan cakupan, hasil kesehatan yang lebih baik, dan lebih banyak pekerjaan untuk pekerja yang kurang memenuhi syarat. Ini dapat diperluas jauh melampaui kesehatan, di seluruh pertanian, layanan keuangan, ritel, dan juga sistem peradilan. (Business Today)

 

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

1 comment