Nilai Pasar atau Market Value, Apa Itu?

Nilai Pasar atau Market Value, Apa Itu?
pixabay

Katalis.net —┬áNilai pasar (juga dikenal sebagai OMV, atau “Open Market Valuation” adalah harga yang akan diambil aset di pasar, atau nilai yang diberikan komunitas investasi pada ekuitas atau bisnis tertentu.

Market value juga biasa digunakan untuk merujuk pada kapitalisasi pasar dari perusahaan yang diperdagangkan secara publik, dan dihitung dengan mengalikan jumlah saham yang beredar dengan harga saham saat ini.

Market value paling mudah ditentukan untuk instrumen yang diperdagangkan di bursa seperti saham dan futures, karena harga pasarnya tersebar luas dan mudah didapat, tetapi sedikit lebih menantang untuk dipastikan untuk instrumen over-the-counter seperti sekuritas pendapatan tetap.

Namun, kesulitan terbesar dalam menentukan nilai pasar terletak pada estimasi nilai aset tidak likuid seperti real estat dan bisnis, yang mungkin memerlukan penggunaan penilai real estat dan ahli penilaian bisnis.

Memahami Nilai Pasar

Market value suatu perusahaan merupakan indikasi yang baik dari persepsi investor tentang prospek bisnisnya.

Market value ditentukan oleh penilaian atau kelipatan yang diberikan oleh investor kepada perusahaan, seperti harga-ke-penjualan, harga-untuk-pendapatan, dan sebagainya. Semakin tinggi valuasinya, semakin besar nilai pasarnya.

Sifat Dinamis Nilai Pasar

Market value dapat sangat berfluktuasi selama periode waktu tertentu dan secara substansial dipengaruhi oleh siklus bisnis. Nilai pasar turun selama pasar beruang yang menyertai resesi dan naik selama pasar naik yang terjadi selama ekspansi ekonomi.

Market value juga bergantung pada banyak faktor lain, seperti sektor tempat perusahaan beroperasi, profitabilitas, beban utang, dan lingkungan pasar yang luas.

Misalnya, Perusahaan X dan Perusahaan B mungkin sama-sama memiliki 100 juta dalam penjualan tahunan, tetapi jika X adalah perusahaan teknologi yang berkembang pesat sementara B adalah pengecer yang lemah, nilai pasar X secara umum akan jauh lebih tinggi daripada Perusahaan B.

Dalam contoh di atas, Perusahaan X mungkin berdagang dengan kelipatan penjualan 5, yang akan memberikan nilai pasar $ 500 juta, sementara Perusahaan B mungkin berdagang dengan kelipatan penjualan 2, yang akan memberikan nilai pasar $ 200 juta.

Market value untuk suatu perusahaan mungkin berbeda secara signifikan dari nilai buku atau ekuitas pemegang saham.

Sebuah saham umumnya akan dianggap undervalued jika nilai pasarnya jauh di bawah nilai buku, yang berarti saham tersebut diperdagangkan dengan diskon besar untuk nilai buku per saham.

Ini tidak berarti bahwa suatu saham dinilai terlalu tinggi jika diperdagangkan dengan premi ke nilai buku, karena ini sekali lagi bergantung pada sektor dan tingkat premi dalam kaitannya dengan rekan-rekan saham.

Nilai buku juga dikenal sebagai nilai eksplisit, dan dapat sangat mempengaruhi nilai implisit perusahaan (yaitu, persepsi pribadi dan penelitian investor dan analis), yang pada gilirannya memengaruhi naik atau turunnya harga saham perusahaan.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *