Lean Start Up, Ciptakan dan Luncurkan Produk Baru dengan Cara Berbeda

“Keberhasilan start up dapat direkayasa dengan mengikuti prosesnya, yang artinya dapat dipelajari, artinya dapat diajarkan.” – Eric Ries (blogger, inovator dan visioner pendiri teori Lean Startup)

Lean Start Up, Ciptakan dan Luncurkan Produk Baru dengan Cara Berbeda
pixabay

Katalisnet — Lean Start up menyediakan pendekatan ilmiah untuk membuat dan mengelola startup serta lebih cepat menyampaikan produk yang diinginkan ke tangan pelanggan.

Metode Lean Startup mengajari Anda cara mendorong startup-cara mengarahkan, kapan harus berpaling, dan kapan harus bertekun-serta menumbuhkan bisnis dengan akselerasi maksimum.

Ini adalah pendekatan berprinsip untuk pengembangan produk baru.

Terlalu banyak start up yang memulai dengan ide untuk produk yang mereka pikir diinginkan orang.

Baca Juga

Mereka kemudian menghabiskan waktu berbulan-bulan, terkadang bertahun-tahun, menyempurnakan produk tersebut tanpa pernah menunjukkan produk tersebut, bahkan dalam bentuk yang sangat sederhana, kepada calon pelanggan.

Ketika mereka gagal menjangkau serapan luas dari pelanggan, sering kali karena mereka tidak pernah berbicara dengan calon pelanggan dan menentukan apakah produk itu menarik atau tidak.

Ketika pelanggan akhirnya berkomunikasi, melalui ketidakpedulian mereka, bahwa mereka tidak peduli dengan idenya, startup gagal.

“Dengan menggunakan pendekatan Lean Startup, perusahaan dapat menciptakan tatanan, bukan kekacauan dengan menyediakan alat untuk menguji visi secara terus menerus…pada saat produk siap didistribusikan secara luas, pelanggan sudah terbentuk.”

Kembangkan MVP

Komponen inti dari metodologi Lean Startup adalah loop umpan balik build-measure-learn.

Langkah pertama adalah mencari tahu masalah yang perlu diselesaikan dan kemudian mengembangkan produk yang layak minimum atau MVP (produk yang memiliki tingkat pengembalian terbesar pada investasi dibandingkan dengan risiko) untuk memulai proses pembelajaran secepat mungkin.

Setelah MVP dibuat, startup dapat bekerja untuk menyetel mesin. Ini akan melibatkan pengukuran dan pembelajaran dan harus mencakup metrik yang dapat ditindaklanjuti yang dapat menunjukkan pertanyaan sebab dan akibat.

Startup ini juga akan menggunakan metode pengembangan investigasi yang disebut “Lima Mengapa” – mengajukan pertanyaan sederhana untuk mempelajari dan memecahkan masalah di sepanjang jalan.

Jika proses pengukuran dan pembelajaran ini dilakukan dengan benar, akan jelas terlihat bahwa perusahaan sedang menggerakkan penggerak model bisnis atau tidak.

Jika tidak, itu adalah tanda bahwa sudah waktunya untuk melakukan pivot atau melakukan koreksi arah struktural untuk menguji hipotesis fundamental baru tentang produk, strategi, dan mesin pertumbuhan.

Pembelajaran yang divalidasi

Kemajuan dalam manufaktur diukur dengan produksi barang berkualitas tinggi. Unit kemajuan untuk Lean Startups divalidasi sebagai sebuah pembelajaran.

Begitu pengusaha menerima pembelajaran yang divalidasi, proses pengembangan dapat menyusut secara substansial.

Saat Anda fokus pada mencari hal yang benar untuk membangun – hal yang diinginkan dan akan dibayar pelanggan – Anda tidak perlu menghabiskan waktu berbulan-bulan menunggu peluncuran produk bentuk beta untuk mengubah arah perusahaan.

Sebaliknya, para pengusaha dapat menyesuaikan rencana mereka secara bertahap, inci demi inci, menit demi menit.

“Metode Lean Startup mengajari Anda cara mendorong startup-cara mengarahkan, kapan harus berpaling, dan kapan harus bertekun-serta menumbuhkan bisnis dengan akselerasi maksimum.”

Hindari Ketidakpastian

Dengan menggunakan pendekatan Lean Startup, perusahaan dapat menciptakan tatanan bukan kekacauan dengan menyediakan alat untuk menguji visi secara terus menerus.

Lean bukan hanya tentang menghabiskan lebih sedikit uang. Lean bukan hanya tentang gagal cepat, gagal murah. Ini tentang meletakkan proses, metodologi di sekitar pengembangan produk.

 

Bekerja Lebih Cerdas, Bukan Kerja Keras

Metodologi Lean Start up memiliki dasar pemikiran bahwa setiap startup adalah eksperimen besar yang mencoba menjawab pertanyaan, “Haruskah produk ini dibuat?” dan “Bisakah kita membangun bisnis yang berkelanjutan di sekitar rangkaian produk dan layanan ini?”

Jika berhasil, ini memungkinkan manajer untuk memulai kampanyenya, melibatkan karyawan ke setiap eksperimen atau iterasi lebih lanjut, dan akhirnya mulai membuat produk.

“Pada saat produk siap didistribusikan secara luas, pelanggan sudah terbentuk. Ini akan memecahkan masalah nyata dan menawarkan spesifikasi terperinci untuk apa yang perlu dibangun.

 

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *