Kepemimpinan 4.0: Bagaimana Organisasi Beradaptasi di Dunia yang Berkembang Pesat

Bagaimana Anda memimpin organisasi hari ini? Pergolakan politik dan sosial yang dikombinasikan dengan revolusi teknologi secara fundamental mengubah lanskap kepemimpinan dan mengubah cara kita hidup, bekerja, dan berhubungan satu sama lain.

 

Kepemimpinan 4.0: Bagaimana Organisasi Beradaptasi dalam Dunia yang Berkembang Pesat
pixabay

Katalis.net — Kepemimpinan 4.0 adalah keahlian yang dibutuhkan saat ini. Saat ini kita membutuhkan jenis kepemimpinan yang berbeda dari masa lalu. Dalam skala, ruang lingkup, dan kompleksitasnya, transformasi politik, sosial, dan digital tidak seperti yang pernah dialami manusia sebelumnya.

Demikian pula, prinsip dasar dan praktik peralihan kepemimpinan.

Pola pikir, gaya, dan cara kerja kepemimpinan tradisional di sebagian besar perusahaan global sama sekali tidak cocok untuk mengatasi kecepatan, volatilitas, kompleksitas, dan ambiguitas.

Diperlukan pendekatan baru untuk pembelajaran kepemimpinan dan pengembangan pemimpin.

Baca Juga

Ketua dan Pendiri Oxford Leadership, Brian Bacon, dalam sebuah tulisannya mencontohkan Mantan CEO Cisco, John Chambers, yang memprediksikan bahwa 40% perusahaan terbesar di dunia akan punah dalam dekade mendatang. Dalam 60 tahun terakhir, umur rata-rata organisasi besar telah menurun dari 60 tahun menjadi hanya 18 tahun.

Bagaimana para pemimpin menangani perubahan ini akan menentukan apakah organisasi mereka bertahan, menurun atau berakselerasi di tahap berikutnya dari siklus hidup mereka.

Dalam sebuah proyek ‘riset kehidupan’ yang dilakukan oleh Oxford Leadership menunjukkan bahwa para pemimpin yang berhasil dalam ‘Revolusi Industri Keempat’ ini telah menganut pola pikir baru, memandang organisasi sebagai organisme hidup atau ekosistem, bukan sebagai mesin mekanis. .

Dengan mempelajari praktik kepemimpinan, budaya, dan ‘cara kerja’ dari beberapa perusahaan terbesar di dunia, Oxford Leadership telah menemukan faktor kepemimpinan kritis yang mendorong kemampuan beradaptasi, kecepatan, dan kelincahan organisasi.

Studi tersebut menunjukkan bahwa para pemimpin yang paling efektif mengadaptasi organisasi mereka untuk merangkul teknologi dan model bisnis baru, telah menantang status quo organisasi, menetapkan tujuan yang jelas dan umum dan berfokus pada menciptakan kondisi untuk kecepatan, kelincahan, dan fleksibilitas dalam organisasi.

Kepemimpian 4.0 : Tiga perubahan penting yang diperlukan

  1. Didorong oleh tujuan
    Ciptakan tujuan bersama, yang bertindak sebagai kompas organisasi internal yang memastikan semua orang menghadap ke arah yang sama, dan bekerja menuju tujuan bersama dengan tekad yang kuat dan pengertian yang sama.
  2. Lihat organisasi sebagai organisme hidup
    Alih-alih melihat organisasi Anda melalui lensa ilmu mekanik, lihat organisasi Anda sebagai sistem yang hidup – sebagai ekosistem sistem lingkungan yang terus berkembang dengan pendekatan ‘tim tim’ – jaringan hiper, hubungan yang kaya dan dengan loop umpan balik komunikasi berkelanjutan.
  3. Limpahkan otoritas pengambilan keputusan kepada tim yang diberdayakan
    Limpahkan otoritas dan mandat kepada tim yang memiliki jaringan hiper, terikat bersama oleh teknologi dan tujuan bersama. Gantikan silo organisasi tradisional dengan tim yang beragam dan sangat terhubung dengan otoritas terdistribusi dan proses pengambilan keputusan kolaboratif.

Kepemimpinan 4.0, Jadi apa hasilnya?

Tujuan yang Jelas, adaptasi, kecepatan dan kelincahan adalah kuncinya. Mengembangkan tujuan umum yang sangat jelas dan bertindak sebagai kompas internal, serta menata ulang organisasi di sekitar tim yang diberdayakan dan sangat terhubung dengan otoritas yang dilimpahkan dan didistribusikan akan menghasilkan pengambilan keputusan yang lebih cepat.

Hal ini memungkinkan organisasi menjadi lebih cepat dan lebih gesit sambil membuat keputusan yang baik, bersama-sama, lebih cepat.

Generasi pemimpin berikutnya adalah mereka yang dapat mengembangkan tujuan bersama, mempercayai orang, dan memberdayakan tim untuk bertindak atas inisiatif mereka sendiri.

Mengubah struktur dan pola pikir seluruh organisasi dari ilmu terlalu mekanis ke sesuatu yang lebih organik akan menciptakan kegembiraan dan keterlibatan dalam ekosistem yang tangguh, energik dan mudah beradaptasi, siap untuk mengambil posisi kepemimpinan dalam Revolusi Industri Keempat.

 

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

1 comment