Herd Immunity, Mampukah Binasakan Covid-19?

Herd Immunity, Mampukah Binasakan Covid-19?
Ilustrasi cottonbro pexels

Katalis.net — Herd Immunity atau kekebalan komunitas, adalah ketika sebagian besar populasi suatu daerah kebal terhadap penyakit tertentu.

Jika cukup banyak orang yang kebal terhadap penyebab penyakit, seperti virus atau bakteri, tidak ada tujuan lain.

Meskipun tidak setiap individu mungkin kebal, kelompok tersebut secara keseluruhan memiliki perlindungan. Ini karena ada lebih sedikit orang yang berisiko tinggi secara keseluruhan. Tingkat infeksi menurun, dan penyakit mereda.

Ketika virus Corona yang menyebabkan COVID-19 pertama kali mulai menyebar, hampir tidak ada yang kebal. Karena tidak ada resistensi, virus menyebar dengan cepat melalui komunitas, dan akhirnya ke seluruh dunia.

Dengan tidak adanya pengobatan atau vaksin yang efektif, maka untuk menghentikannya membutuhkan persentase yang signifikan dari populasi untuk memperoleh kekebalan.

Baca Juga

Inilah keadaan yang oleh ahli epidemiologi disebut sebagai kekebalan komunitas.

Pemerintah Indonesia berencana menciptakan herd immunity (kekebalan kelompok) bagi masyarakat di tengah pandemi Covid-19 saat ini.

Menteri Riset dan Teknologi Bambang Brodjonegoro menyebut ada dua cara untuk menciptakan her immunity.

Pertama adalah memperbaiki imunitas secara umum bisa dari dalam dan natural. Kedua, memperbaiki imunitas di masyarakat melalui vaksinasi.

Menristek menambahkan, Pentingnya vaksinasi akhirnya bisa menciptakan herd immunity, ini tak boleh dilakukan dengan membiarkan orang dengan kondisi high risk, membiarkan orang terpapar, kenapa vaksin harus dibuat, kenapa semua berlomba, karena tadi orang tak bisa dibiarkan dengan high risk SARS-CoV-2,”

Seperti diberitakan cnbcindonesia.com, Menteri Riset dan Teknologi Bambang Brodjonegoro menjelaskan salah satu cara untuk mencapai kondisi herd immunity adalah melalui vaksin yang disiapkan.

Sebab, ketika tak ada vaksin, maka penyakit akan cepat sekali menular begitu menyerang seseorang. “Kondisi ideal untuk menghentikan Covid-19 minimal 70% penduduk harus punya immunity,” lanjutnya.

Bagaimana Anda Mencapai Kekebalan Kelompok?

WebMD Medical Reference menuliskan. Herd Immunity bisa terjadi melalui dua cara. Anda dapat mengembangkan resistensi secara alami. Saat tubuh Anda terpapar virus atau bakteri, tubuh membuat antibodi untuk melawan infeksi.

Saat Anda pulih, tubuh Anda menyimpan antibodi ini. Tubuh Anda akan bertahan dari infeksi lain. Inilah yang menghentikan wabah virus Zika di Brasil. Dua tahun setelah wabah dimulai, 63% populasi terpapar virus.

Peneliti berpendapat bahwa komunitas tersebut mencapai tingkat yang tepat untuk kekebalan kawanan.

Vaksin juga dapat membangun resistensi. Mereka membuat tubuh Anda mengira ada virus atau bakteri yang menginfeksinya.

Anda tidak sakit, tetapi sistem kekebalan Anda masih membuat antibodi pelindung. Saat tubuh Anda bertemu bakteri atau virus itu lagi, ia siap untuk melawannya. Inilah yang menghentikan polio di Amerika Serikat.

Kapan komunitas mencapai kekebalan kawanan?

Itu tergantung pada nomor reproduksi, atau R0. R0 menunjukkan jumlah rata-rata orang yang dapat terinfeksi oleh satu orang dengan virus jika orang-orang itu belum kebal.

Semakin tinggi R0, semakin banyak orang yang perlu kebal untuk mencapai kekebalan kawanan.

Peneliti berpendapat bahwa R0 untuk COVID-19 adalah antara 2 dan 3.

Artinya satu orang dapat menginfeksi dua hingga tiga orang lainnya. Ini juga berarti 50% hingga 67% dari populasi harus resisten sebelum kekebalan kawanan dimulai dan tingkat infeksi mulai turun.

Apa Tantangan dalam Mengembangkan Herd Immunity terhadap COVID-19?

Hambatan utama kekebalan kawanan terhadap COVID-19 saat ini adalah virus yang menyebabkan penyakit itu baru. Itu berarti belum pernah menginfeksi manusia dan semua orang berisiko terinfeksi. Tidak ada kekebalan untuk membangun.

Penghalang potensial lainnya adalah kita tidak tahu seberapa kuat perlindungan kekebalan atau berapa lama itu akan bertahan pada orang yang pernah menderita COVID-19.

Penelitian awal pada monyet menunjukkan bahwa mereka membuat antibodi terhadap virus yang melindungi mereka dari infeksi kedua sebulan kemudian.

Jika virus corona seperti flu, kita bisa mengharapkan perlindungan beberapa bulan.

Dengan belum adanya vaksin untuk melindungi dari COVID-19, sejumlah besar orang perlu tertular virus, jatuh sakit, dan pulih sebelum kita dapat memiliki kekebalan kelompok.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

5 comments