Budaya Kerja Tinggi Google Diciptakan Melalui 3 Cara

Budaya Kinerja Tinggi Google di Ciptakan dengan 3 Cara
pixabay

Katalis.net — Budaya kerja yang tinggi menjadi tujuan semua perusahaan dalam menjalankan operasinya.

Ketika melihat ke dalam Googleplex (markas Google) yang luar biasa dan kita akan memahami mengapa mereka menerima rata-rata 2,5 juta lamaran kerja setahun.

Dari memiliki tempat tidur siang hingga menawarkan pijat di tempat dan menyediakan setiap karyawan tiga kali makan persegi sehari – Google telah melakukan yang terbaik untuk merawat karyawan mereka.

Namun, bukan (hanya) kolam renang dalam ruangan, lapangan voli pantai, atau fasilitas binatu gratis di tempat yang telah membuat raksasa teknologi senilai $ 300 miliar ini begitu terkenal.

Isyarat besar dan unik tersebut dapat memudahkan kita untuk melewatkan analisa dengan cermat untuk mengamati apa yang menjadi dasar budaya kerja tinggi mereka.

Perusahaan tidak perlu menghasilkan jutaan pendapatan untuk “meretas” prinsip-prinsip dasar yang membedakan tim Google.

Berikut tiga pelajaran teratas yang dapat dipelajari setiap bisnis dan segera bisa diterapkan, dari Google:

Keamanan psikologis adalah suatu keharusan

Pada tahun 2012, Google meluncurkan studi mendalam untuk menentukan apa yang mengatur tim mereka bekerja bersama dan secara efektif mencapai hasil yang unggul.

Google mengumpulkan tim ahli statistik, psikolog organisasi, sosiolog, dan insinyur untuk memecahkan masalah ini.

Proyek yang dikenal sebagai Proyek Aristoteles ini meninjau studi yang mencakup lebih dari lima dekade setiap kemungkinan karakteristik tim dalam organisasi.

Mereka mencari pola bagaimana tim bersosialisasi di luar pekerjaan, bagaimana ciri-ciri kepribadian (apakah Introvert atau ekstrovert), tingkat pendidikan, hobi, dan banyak lagi.

Keamanan psikologis didefinisikan sebagai “persepsi individu tentang konsekuensi mengambil risiko interpersonal”.

Dengan kata lain, bagaimana setiap anggota tim memandang kemampuan mereka untuk menjadi inovatif, mengakui kesalahan atau mengajukan pertanyaan tanpa khawatir akan menurunkan status mereka dalam kelompok kerja.

Melalui Project Aristoteles, Karyawan Google menemukan bahwa efektivitas tim bukan tentang siapa yang ada dalam tim, tetapi lebih tentang bagaimana tim berinteraksi satu sama lain.

Mereka menemukan bahwa tim yang unggul adalah tim di mana anggota tim merasa dapat berkontribusi secara setara dalam pertemuan atau percakapan apa pun dengan kepercayaan bahwa rekan satu tim mereka akan menghormati untuk tidak menolak, mempermalukan atau bahkan menghukum mereka.

Budaya kinerja dimulai dari pemimpin

Dampak memiliki manajer yang kuat bukanlah hal baru bagi Google. Pada tahun 2008 Google meluncurkan Project Oxygen yaitu upaya untuk menentukan kualitas terbaik dari manajer terbaik.

Tim Google mengumpulkan lebih dari 10.000 pengamatan pada manajer mereka untuk menentukan ciri-ciri apa yang dianggap berguna oleh karyawan, dan ciri-ciri mana yang tidak menarik.

Sebelum Project Oxygen dilakukan, teori kerja dalam Google adalah bahwa manajer atau pemimpin yang baik harus memiliki pengetahuan teknis yang lebih besar daripada yang mereka pimpin.

Project Oxygen menemukan bahwa ini bukan masalahnya. Berdasarkan data tersebut, Google menemukan bahwa aksesibilitas, komunikasi yang kuat, dan pemberdayaan anggota tim adalah salah satu ciri paling berharga dari manajer yang baik.

Pada akhirnya, Google membuat “Delapan Kebiasaan Manajer Google yang Sangat Efektif” yang meliputi

  1. Jadilah pelatih yang baik: Melalui respon yang teratur, respon yang konsisten dan seimbangkan respon negatif dengan respon positif.
  2. Berdayakan tim agar mampu memberikan saran dan memberikan kebebasan kepada karyawan untuk berpendapat.
  3. Tunjukkan minat pada kesuksesan anggota tim (individu) dan kesejahteraan pribadi dengan mengetahui apa yang penting bagi anggota tim di luar tempat kerja dan luangkan waktu untuk menyambut anggota baru ke dalam tim.
  4. Produktif dan berorientasi pada hasil: Fokus pada apa yang ingin dicapai tim dan bagaimana mereka mendapatkannya. Gunakan kepemimpinan untuk menghilangkan hambatan dan membantu tim membuat prioritas.
  5. Jadilah komunikator dan dengarkan tim: Ciptakan lingkungan dialog terbuka, dengarkan, dan berterus terang tentang tujuan tim.
  6. Membantu karyawan dalam pengembangan karir.
  7. Memiliki visi dan strategi yang jelas untuk tim: Bantu tim tetap fokus pada tujuan dan strategi, sertakan tim dalam membuat visi.
  8. Miliki keterampilan teknis utama sehingga Anda dapat membantu memberi saran kepada tim: Jika diperlukan, lakukan pekerjaan dengan tim, pahami tantangan yang akan dihadapi tim.

Semua pelajaran ini menunjukkan kepada kita kebenaran mendasar tentang budaya kerja tinggi.

Memberdayakan Data

Tidak mengherankan jika Google, perusahaan teknologi, yang menciptakan algoritme yang rumit, membuat keputusan berdasarkan data, selalu membawa pekerjaan ke level baru.

Faktanya departemen sumber daya manusia Google disebut “Departemen Analisis Orang” karena komitmen mereka untuk membuat keputusan yang mengikuti data.

Di Project Oxygen, Google mengumpulkan lebih dari 10.000 pengamatan lebih dari 100 poin data dari ulasan kinerja dan survei karyawan.

Dengan Project Aristotle, tim Google menganalisis data selama lebih dari beberapa dekade tentang tim yang efektif.

Mereka juga membandingkan tim mereka untuk mencari pola yang efektif dibandingkan dengan yang tidak.

Mereka melihat setiap aspek tim mulai dari keseimbangan gender hingga lamanya tim bersama hingga bagaimana tim dimotivasi dan diberi penghargaan.

Perhatian Google terhadap detail dan kemauan untuk melihat data dari semua sudut telah memungkinkan mereka untuk menciptakan lingkungan yang sangat dicari untuk bekerja.

Sementara Google telah menghabiskan jutaan dolar untuk menganalisis setiap aspek kehidupan karyawan mereka (di dalam dan di luar tempat kerja).

Pelajaran yang dapat diambil oleh perusahaan kecil dari hal ini adalah pentingnya tinjauan kinerja rutin dan survei karyawan.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *