Asia Tenggara Bakal Capai 310 Juta Konsumen Digital pada Akhir 2020

Ilustrasi Andrea Piacquadio-Pexels

Katalis.net — Asia Tenggara akan menjadi rumah bagi 310 juta konsumen digital pada akhir tahun ini, Temuan ini terungkap dari studi baru Facebook dan Bain & Company berjudul “Digital Consumers of Tomorrow, Here Today”. Studi lanjutan dari “Riding the Digital wave” pada 2019 ini mengupas akselerasi ekonomi digital dan pengaruhnya terhadap masa depan e-commerce di Asia Tenggara. Langkah-langkah jarak fisik yang diberlakukan selama pandemi virus korona mempercepat pergeseran ke arah belanja online, menurut Facebook Inc. tahunan terbaru dan Laporan Bain & Co.

Laporan ini merilis hampir 70% dari populasi wilayah yang berusia 15 tahun ke atas akan beralih ke digital pada akhir tahun 2020, dan pengeluaran online rata-rata per orang akan tiga kali lipat dari 2019 menjadi $ 429 pada tahun 2025. Studi tersebut mensurvei sekitar 16.500 konsumen digital di enam negara termasuk Indonesia, Filipina, dan Vietnam.

Praneeth Yendamuri, mitra di Bain mengatakan “Konsumen digital Asia Tenggara telah tumbuh secara eksponensial dan kebiasaan konsumsi mereka membentuk norma baru saat ini”.

Studi tersebut menemukan bahwa pembelanjaan online Asia Tenggara sekarang menyumbang 5% dari total pasar ritel, melebihi rasio 4% di India. Nilai barang dagangan kotor e-niaga tumbuh 23% per tahun antara 2018 dan 2020, lebih cepat dari China, India, dan AS selama periode tersebut. Total pengeluaran ritel online di kawasan itu diproyeksikan mencapai $ 53 miliar tahun ini sebelum naik tiga kali lipat menjadi $ 147 miliar pada tahun 2025.

Sandhya Devanathan, direktur pelaksana game untuk Asia Pasifik di Facebook menambahkan “Apa yang kami lihat adalah bahwa Asia Tenggara sekarang menonjol dengan sendirinya. Jika dekade terakhir adalah tentang membuat orang online, dekade ini adalah tentang menginspirasi konsumen untuk tetap online.”

Baca Juga

Wawasan lain dari penelitian ini meliputi:

Konsumen Asia Tenggara membeli lebih banyak kategori secara online, terutama grosir, dengan 43% responden mengatakan bahwa mereka sekarang berbelanja bahan makanan kemasan melalui e-commerce.
Sebanyak 62% konsumen mengatakan media sosial, video pendek, dan perpesanan adalah saluran daring yang paling mereka sukai untuk menemukan merek dan produk baru. Sementara E-wallet mengalami lonjakan popularitas, dengan 22% konsumen sekarang mengatakan itu adalah cara pembayaran yang mereka sukai.

 

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *